Alabama menikmati peran underdog melawan Georgia

Crimson Tide mendapatkan keinginannya di game judul: Lebih banyak ‘racun tikus’

Alabama Crimson Tide, tim underdog terkuat, akan berhadapan dengan musuh SEC yang sangat familiar, Georgia Bulldogs, di Kejuaraan Nasional Playoff Sepak Bola Perguruan Tinggi pada 10 Januari di Stadion Lucas Oil di Indianapolis.

Judul game tahun ini menampilkan hanya dua tim yang berada di peringkat no. 1 sepanjang musim, dengan Georgia memegang posisi teratas sejak awal Oktober hingga Tide menggulung mereka di SEC Championship.

Dan, untuk menyenangkan pelatih kepala Alabama Nick Saban, Dawgs telah menetap sebagai favorit tiga poin dalam pertandingan ulang terbaru mereka dengan Tide. Alabama tidak terbiasa dengan peran underdog yang suka berkelahi, tetapi mereka telah menjilat semua “racun tikus yang benar-benar positif” yang menyertai statusnya.

Enak!

Mau $250?

Daftar disini!

Bentrokan Senin datang setelah kemenangan Alabama (41-24) dalam pertandingan gelar konferensi, kemenangan 17 poin kedua berturut-turut mereka atas Georgia di musim berturut-turut. Kemenangan miring yang mengejutkan para penggemar dan petaruh Georgia, sejak Bulldogs yang tak terkalahkan meluncur ke Atlanta sebagai favorit enam poin. Ini adalah pertama kalinya sejak 2015 Alabama menikmati status underdog — kebetulan, pertandingan lain yang sukses melawan Georgia.

JADI KENAPA GEORGIA?

Tawanan penilaian saat ini adalah bahwa Georgia menangani bisnis mereka melawan Michigan lebih tegas daripada Alabama menangani Cincinnati. Alasan transitif semacam itu tidak membuat pintu terbuka untuk banyak nuansa, namun, tidak diragukan lagi tim mana yang terlihat lebih dominan di semifinal.

Ada juga tidak adanya bintang penerima lebar John Metchie III, penangkap umpan terkemuka Tide ketika ia turun dengan cedera ACL di SEC Championship. Meskipun ada banyak talenta papan atas di Tuscaloosa, dan mentalitas pria berikutnya yang mapan, ketidakhadiran Metchie saja sudah cukup signifikan untuk mengubah garis dalam game ini.

Lalu ada Bulldogs yang dibanggakan pertahanan-peringkat No 2 secara keseluruhan di belakang hanya Wisconsin. Georgia memimpin negara itu dalam poin lawan per game dengan hanya 9,8 poin yang diizinkan, dibandingkan dengan Alabama di 19,6. Kita semua pernah mendengar pepatah Bear Bryant, “pertahanan memenangkan kejuaraan” sejuta kali, dan tidak diragukan lagi pertahanan Georgia telah memicu kesuksesan mereka.

Tapi apakah pepatah itu benar lagi? Tidak menurut Nick Saban sezaman dengan Bryant.

Saban telah mengatakan semua hal yang benar tentang mantan asistennya Kirby Smart, yang berada di stafnya selama hampir satu dekade sebelum Georgia mempekerjakannya pada tahun 2015. Dia meremehkan persaingan mereka yang seharusnya dan telah berlebihan dalam komentar publiknya. “Saya sangat menghormati Kirby dan timnya dalam pertandingan itu, dan saya pasti memilikinya dalam permainan ini,” kata Saban minggu ini dari tiga kemenangan sebelumnya atas Smart.

Sesuatu yang terlalu sopan untuk disebutkan: Saban 25-1 melawan mantan asistennya.

Tapi ini bukan tentang Nick Saban versus Kirby Smart. Ini bahkan bukan tentang Alabama versus Georgia. Ini tentang pelanggaran elit versus pertahanan elit dan apa artinya dalam permainan hari ini.

Pikiran defensif dengan bakat dan perdagangan, tidak ada yang tahu lebih banyak tentang bagaimana permainan telah berkembang daripada pria yang wajahnya berdiri sendiri di Gunung Rushmore dari pelatih sepak bola perguruan tinggi di era modern. Meskipun Saban tidak memberikan apa pun selain pujian untuk Georgia minggu ini, pada Oktober 2020, dia menelusuri apa yang bisa dilihat sebagai kelemahan mendasar dalam etos mereka.

“Dulu pertahanan yang bagus mengalahkan pelanggaran yang bagus. Pertahanan yang baik tidak mengalahkan pelanggaran yang baik lagi, ”kata Saban kepada ESPN tahun lalu. “[Georgia] memiliki pertahanan sebaik kami melakukan pelanggaran, dan kami mencetak 41 poin pada mereka [in a 41-24 Alabama win]. Itu tidak seperti dulu. Dulu jika Anda memiliki pertahanan yang baik, orang lain tidak akan mencetak gol. Anda akan selalu berada dalam permainan.

Saban melanjutkan, “Aku memberitahumu. Tidak seperti itu lagi.”

Tidak diragukan lagi, teorinya akan diuji pada hari Senin karena situasinya tetap sama—pelanggaran lima besar melawan pertahanan lima besar. Jika Anda berpikir pertahanan memenangkan kejuaraan, maka taruh uang Anda di Kirby Smart dan Georgia.

Jika Anda memercayai pikiran sepakbola Nick Saban, maka pertimbangkan underdog yang suka berkelahi.

Facebook Twitter LinkedIn

Author: Micheal Ramirez